S-2

Saya pusing….pusingggg bangettt, nampak khan dari gambar di atas ?

Apa pasal ?

Saya memang baru mengajar matematika di SMP yang berada sangat jauh dari kota. Ya….sangat jauh dari kota. Karenanya kepala saya terasa sangat berat, pusing tujuh keliling.

Apa sebab ?

Sebenarnya saya memang lulusan Program Study Matematika dari salah satu Fakultas Keguruan, walau lebih tepatnya dengan susah payah lulus dari Fakultas tersebut. Maklumlah, ketika SMA saya termasuk siswa yang payah.  Dari sinilah kepusingan saya berawal.

KISAH PERTAMA :

Baru beberapa bulan saya “ter-lulus-kan” dari Fakultas itu, keponakan saya yang kelas SD (kelas berapa ya….dah lupa), meminta bantuan saya mengerjakan PR matematikanya. Saat itu materi penjumlahan yang melibatkan bilangan negatif. Dengan semangat saya memberi bantuan dan dengan memeras otak saya sekeras-kerasnya sambil mencoba menjelaskan sebaik-baiknya kepada ponakan tersayang. Nomor per nomor hingga selesai.

Keesokan harinya ketika saya bertemu ponakan tersayang, saya berharap senyumnya yang manis dan tulus dari seorang anak karena mendapat nilai 100 untuk PR matematikanya, namun alangkah terkejutnya saya karena ponakan tersayang malah cemberut dengan mata memerah menahan tangis. Ada apa gerangan ? Ternyata PR-nya mendapat nilai “TELOR ANGSA”. Waduh…!  Saya terpukul… telak! Apa sih yang salah…?

Ternyata menurut “Sang Guru” setiap angka yang lebih kecil jika dikurangkan dengan angka yang lebih besar hasilnya nol.

OOOO… begitu rupanya. Pantesan dapet “TELOR ANGSA”  karena ketika kuliah saya diajarkan jika angka yang lebih kecil dikurangkan dengan angka yang lebih besar hasilnya adalah bilangan negatif. Ada kemungkinan saya mendapatkan pendidikan yang “keliru” atau saya yang tidak mampu menyerap pendidikan “dengan benar” ? Entahlah.

KISAH KE DUA:

Anak pertama saya sudah duduk dibangku kelas 5 SD. Hari ini mengerjakan PR tentang Kelipatan Persekutuan Terkecil. Ada 10 (sepuluh) soal yang harus diselesaikannya. Sebelum menyelesaikan PR-nya, Ragil saya berikan penjelasan seperti berikut :

Kelipatan 3 adalah : 3, 6, 9, 12, 15, 18, 21, 24, 27, 30, 33, 36, 39, 42, 45, 48,…

Kelipatan 4  adalah: 4, 8, 12, 16, 20, 24, 28, 32, 36, 40, 44, 48, 52,…

Angka-angka berwarna merah untuk kelipatan 3 ada yang sama pada kelipatan 4 sehingga dinamakan dengan kelipatan persekutuan. Pada contoh ada 4 (empat) angka yang merupakan kelipatan persekutuan dan sebenarnya masih banyak lagi. Dari kelipatan-kelipatan persekutuan itu, yang merupakan kelipatan persekutuan terkecil adalah 12 . 

Dari penjelasan di atas, Ragil mengerjakan PR-nya dengan cara yang sama, dan berakhir dengan nilai “TELOR ANGSA”.  Apa sebab ? Pekerjaan Ragil salah karena kelipatan persekutuan lebih dari 2 (dua) buah kelipatan, tidak sesuai dengan contoh di buku paket yang menunjukkan kelipatan persekutuan hanya 2 (dua) buah kelipatan saja.

Waduh….dari pengalaman ini, saya jadi labil. Jangan-jangan saya memang tidak pantas jadi guru, karena guru yang dimaksudkan dalam cerita ini adalah seorang Guru Senior yang sangat berpengalaman.

Dari kisah ini ada satu pertanyaan saya: “Haruskah Guru-guru SD di daerah “jauh dari kota” dipaksakan kuliah lagi dan meraih gelar Sarjana?”

 {Cerita ini hanyalah rekayasa belaka menjelang Ujian Nasional 2012, mohon maaf karena cerita ini tidak mencantumkan nama siapapun}

11 Tanggapan

  1. Nah, setelah membaca cerita tersebut saya malah semakin yakin bhw setiap guru harus meningkatkan kompetensinya sehingga bisa meminimalisasi kesalahan2 dalam menyampaikan pembelajaran ke siswa.
    =======================================================================
    ys: benar BU…. sayangnya pernyataan Ibu ini tidak di ikuti oleh “oknum-oknum” pelaku seperti dalam cerita ini.

  2. duh, meski saya ndak paham tentang itung2an, tapi melihat pernyataan bapak/ibu guru SD yang begitu, saya jadi ngelus dada. padahal pendidikan di sd menjadi basis yang amat kuat utk memasuki jenjang pendidikan berikutnya. makin repot ternyata.
    ========================================================================
    ys: benar Pak, basis yang amat kuat, dasar yang kuat, fondasi yang kuat.

  3. wajib sekolah lagi … biar tambah pinter … heee
    waduh … bagaimana kalau yg sudah ada cucu yah ?

  4. Assalaamu’alaikum wr.wb, mas Yusami…

    Senang bisa kembali aktif dan bersilaturahmi sejauh ini ke blog sahabat guru yang sudah lama tiak didengar khabar beritanya.

    Dunia keguruan semakin berkembang dengan kemajuan ilmu dan pengetahuannya yang tentu banyak perubahan dalam silibus dan tata cara kemahiran yang disalurkan ke minda pelajar.

    Iya, mungkin cara dan kaedah lama berbeda dengan yang moden.

    Salam ukhuwwah dari Sarikei, Sarawak.😀

  5. konten yang sangat berguna bagi para pembaca melalui media online…

  6. Menarik sekali.. Artikel yang Anda berikan sangat bermanfaat,,
    salam semangat..

  7. menarik dan pas ntuk dibaca pada saat membutuhkan info yang sepenting ini….

  8. terima kasih atas bimbingannya..sangat membantu saya dalam belajar

  9. Infonya sangat bermanfaat. Terima kasih.

  10. Yang namanya berita atau artikel ya harus kayak diatas tuch, baru bisa bermanfaat bagi khalayak umum. Hebat lu min bisa kreatif banget. Thanks ya. http://goo.gl/MuiJRK

  11. sebagai masyarakat dari negara yang besar (Indonesia) kita harus bersatu dengan berbagi ilmu melalui berbagai media seperti site, blog atau website dan media sosial. Atas semua informasi yang dibagikan saya ucapkan terima kasih. http://goo.gl/etyizw

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: